Pimpinan KPK Diteror Bom

Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Agus Rahadjo. (Foto: Liputanbanten)

Jakarta, Liputanbanten.co.id – Pimpinan KPK diteror bom. Persoalan itu pun menuai reaksi dari berbagai pihak.

Wakil Ketua Komisi III DPR dari Fraksi Partai Demokrat Erma Suryani Ranik mengecam pelaku teror bom di rumah pimpinan KPK Agus Rahardjo di Bekasi, Jawa Barat dan Laode M Syarif di Kalibata, Jaksel.

Politikus Partai Demokrat itu melihat apa yang terjadi itu merupakan teror yang masif, terstruktur dan terencana yang dilakukan orang-orang tidak bertanggung jawab untuk membuat KPK kecut dan takut dalam melakukan tugas pemberantasan korupsi.

Erma meminta agar Kapolri Jenderal Tito Karnavian segera turun tangan membentuk Satuan Tugas Khusus terkait kasus ini.

“Satgas ini harus bertugas dan bertanggung jawab sekalian dengan investigasi kasus Novel Bawesdan,” kata Erma kepada wartawan, Rabu (9/1/2019).

Erma meminta Satgas Khusus ini langsung dipimpin oleh Wakapolri Komjen Ari Dono Sukmanto. Dia berharap, Satgas Khusus harus bisa mengungkap siapa pelaku dan aktor utama di balik peristiwa ini.

“Saya percaya Polri punya semua sumber daya untuk mengungkapnya. Tinggal kemauan saja,” ujarnya.

Lebih lanjut, dia menuturkan Komisi III DPR akan memantau serius kasus ini karena teror terhadap aparat penegak hukum yang menjalankan tugasnya tidak bisa dibiarkan. (Lb/Jpn)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here