Arab Saudi Tambah Kuota Haji 10 Ribu untuk Indoenesia

Presiden Jokowi dan Raja Salman.

Jakarta, Liputanbanten.co.id – Pemerintah Arab Saudi menyampaikan tambahan kuota haji sebesar 10 ribu untuk jemaah Indonesia. Penambahan kuota ini disampaikan Putra Mahkota Arab Saudi dalam pertemuan dengan Presiden Joko Widodo di Riyadh, Minggu (14/4/2019). “Dalam pertemuan, Putra Mahkota menyampaikan lagi keputusan penambahan kembali kuota haji sebesar 10.000 bagi Indonesia,” ujar pernyataan Istana Kepresidenan.

Pertemuan Jokowi dengan Putra Mahkota Mohammed bin Salman (MbS) dilakukan ketika Presiden melaksanakan ibadah umrah di masa tenang pemilu akhir pekan ini. Penambahan kuota haji ini diapresiasi oleh Wakil Ketua Komisi VIII DPR RI Fraksi Partai Golkar, Ace Hasan Syadzily.

Dalam pernyataannya, Ace mengatakan penambahan kuota haji sebelumnya disampaikan dalam pertemuan Jokowi dengan Raja Salman, dan ditegaskan kembali oleh MbS di hari yang sama. “Tambahan 10 ribu kuota haji itu patut mendapat apresiasi. Saat ini kuota jemaah haji ini sebanyak 221 ribu jamaah,” kata Ace.

Menurut Ace, penambahan kuota haji ini akan mengurangi daftar tunggu jemaah haji Indonesia yang saat ini rata-rata mencapai 18 tahun. Bahkan, lanjut dia, di daerah Sulawesi Selatan, daftar tunggu jemaah haji mencapai 40 tahun. “Tambahan ini merupakan upaya diplomasi Presiden Jokowi yang secara khusus kepada Pemerintahan Kerajaan Arab Saudi,” ujar Ace.

Turut hadir mendampingi Presiden dalam pertemuan bilateral dengan MbS adalah Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko, dan Duta Besar Indonesia untuk Kerajaan Arab Saudi Agus Maftuh Abegebriel.

Dalam pertemuan itu juga disepakati membentuk mekanisme konsultasi tingkat pemimpin dan melakukan pertemuan setahun sekali. Saudi juga kerjasama di bidang energi dan petro kimia.

Presiden Jokowi juga menyampaikan bahwa Indonesia ingin menjadi bagian dari pelaksanaan Vision 2030 Arab Saudi.“Putra Mahkota menghargai stabilitas politik dan pertumbuhan ekonomi Indonesia yang baik. Indonesia dinilai beruntung memiliki pemimpin yang jelas dan maju,” kata Menlu Retno. (Lb/Kmp/Red)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here