Menikmati Rasa Syukur

Gerakan shalat saat sedang bersujud (ilustrasi).

Liputanbanten.co.id — Syukur adalah akhlak mulia, yang muncul karena adanya rasa kecintaan dan keridhaan terhadap Allah subhanahu wa ta’ala, Sang Pemberi Nikmat. Seseorang yang diebrikan nikmat oleh-Nya walaupun sedikit, tidak mungkin akan bersyukur kalau tidak ada keridhaan di hatinya.

Orang yang mendapatkan penghasilan yang sedikit dan pas-pasan tidak akan bisa bersyukur jika tidak ada keridhaan di hatinya juga. Demikian pula orang yang diberi kelamcaran rezeki dan harta yang melimpah, akan terus merasa kurang dan tidak akan bersyukur jika tidak diiringi keridhaan.

Ibnu Qayyim dalam kitabnya, Thariq al Hijratain, mnjelaskan bahwa hakikat syukur adalah mengkui nimat Sang Pemberi Kenikmatan dengan penuh ketundukan dan kecintaan kepada-Nya.

Lalu apa hakikat dari bersyukur?

Dalam buku Rahasia Di Balik Usia 40 Tahun yang ditulis oleh Ahmad Annuri MA disebutkan beberapa hakikat syukur, yaitu:

1. Barangsiapa tidak menyadari adanya nikmat, maka dia tidak dianggap bersyukur.

2. Baarangsiapa yang menadari adanya nikmat namun tidak mengenal siapa pemberinya, maka dia tidak dianggap bersyukur.

3. Barangsiapa yang menyadari adanya nikmat dan mengetahui Sang Pemberi nikmat namun dia mengingkarinya, maka dia juga dianggap tidak bersyukur

4. Barangsiapa yang meyadari adanya nikmat dan mengetahui Sang Pemberi nikmat serta menagkui kenikmatan tersebut da tidak mengingkarinya namaun ia tunduk pada-Nya dan tidak pula mencintai-Nya, maka dia pun dianggap tidak bersyukur.

5. Barangsiapa yang menyadari adanya nikmay dan mengetahui Sang Pemberi nikmat lalu mengakui kenikmatan tersebutdan tunduk serta cinta pada-Nya. Kemudian mempergunakan kenikmatan tersebut dalam hal-hal yang dicintai Allah subhanau wa ta’ala, inilah orang-orang yan dianggap bersyukur. [Rep]

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here